My first Circumcision, akhirnya.. gw bisa khitan

Alhamdulillah, itulah kata yang pantas ku ucapkan. Hari ini gw bisa nyoba khitan! Heran?? Memang sangat beralasan memang jika anda heran. Apalagi jika anda tau bahwa saya telah lulus dokter kira-kira 1,5 tahun yang lalu. Jujur ini adalah khitanku yang pertama. Alhamdulillah, 3 burung ku potong hari ini. Memang selama kuliah, saya sudah beberapa kali melihat langsung tindakan khitanan, tapi sayangnya belum pernah melakukannya.. habis, gw males aktif di organisasi sih 😦

Sekitar 2 minggu lalu, gw di telp.Yatno, minta adeknya di khitan, dengan malu ku katakan, “Yat, saya belum pernah ngekhitan, mau ade mu jadi yang pertama?”, ya sudah barang tentu dia ga mau! Padahal salah satu misi saya PTT di Gorontalo adalah ingin latihan khitan, biar jadi bekal kalo pulang KOTA. Apa ga malu kalo suatu hari nanti pulang ke jawa, ga bisa khitan?

Pagi ini, ku awali pagi dengan perasaan cemas. Ku coba membuka dokumen di Levi tentang khitan. Syukur, ketemu, meski Cuma satu. Artikel internet (Adult Circumcision) yang ku simpan sejak 2 thun lalu. Ga puas baca, ku coba telp. Afiat, eh ga di angkat. Ku telp. Ihsan, Alhamdulillah di respon. Beliau memberi petuah2 yang berharga. Maka gw makin PD melangkah hari ini.

Hari ini MAN Insan Cendekia Gorontalo mengadakan kegiatan Khitanan Massal dalam rangkaian acara Milad ke XI Man Insan Cendekia Gorontalo. Pagi harinya diawali dengan Jalan Sehat, meski udah pake kostum, tiba-tiba jadi malas ikutan. Mending mempersiapkan suasana ruangan poliklinik. Eh, kebetulan ketemu marion yang sedang meliput berita kegiatan Milad ini untuk komunitas. Hari ini saya di bantu perawat (Sam, pak Dadang, Pak Iwan, Pak Agus, Zst. Ade). Rencana akan dibantai 15 ekor burung, tapi sayang akhirnya cuma 1 ekor yang lepas.

Pak Sam banyak membantu saya pada pelaksanannya, kebetulan beliau perawat di ruang OK(operasi) RS Toto. Berikut langkah-langkah yang ku buat:

– Setelah melakukan tindakan a & anti septic, burung dibius infiltrasi di jam 2, 10 juga sekitar jam 6. Selanjutnya membebaskan korona penis dari preputium yang menempel, sekaligus membersihkannya dari kotoran.

– preputium jam 6, 1, dan 11 dijepit dengan klem, gunting preputium di jam 12 hingga ke korona. Selanjutnya gunting preputium secara melingkar (dorsum sisi). Klem di jam 6 tetap dibiarkan.

– identifikasi sumber perdarahan, ligasi seperlunya. Selanjunya, satukan mukosa dan kulit dengan teknik interrupted, bentuk “U”. saya jahit di jam 3, 12, 9. Selanjutnya finishing di jam 6 di gunting seperlunya dan di jahit bolak balik (entah apa namanya). Hanya saja, saya merasa kesulitan penenganan di jam 6. Ada saran?

– akhirnya ku basuh lagi dengan betadin dan alcohol, diolesi salep oxytetrasiklin dan di tutup perban. Kusarankan mereka melepas perban besok pagi. Sayangnya mereka ga akan control ke poliklinik, jdlah gw ga bisa lihat hasil karyaku..

Pegel memang pinggangku, soalnya tempat tidur korban agak rendah, jadinya harus agak bungkuk.. tapi Alhamdulillah PUAS!!

Ada yang mau di khitan? Jangan sungkan2 mengundang saya, mumpung lagi maniak ama burung. Ups, Ryan buka cabang di Gorontalo nih!

Mohon kiranya para senior mengoreksi cara khitan saya, agar bisa mendapatkan hasil tiknik yang lebih baik. Btw, Makasih buat pak Samsuwiryo yang sudah mengajari ulang saya. Makasih juga buat pak Rustam sebagai Ketua Kegiatan Milad XI Man Insan Cendekia Gorontalo yang telah mempercakan saya turut andil dalam acara tersebut. Makasih semuanya…

About Hasan

manusia biasa yang punya cita-cita tak biasa... Meski telah nomaden dan merasakan hidup di Manado, Gorontalo, Yogya, Bandung dan Semarang, masih punya impian menikmati Karunia Ilahi berupa Alam Indonesia yang luas... Melalui blog ini, beberapa cuplikan pengalaman, pengtahuan, harapan hidup saya ingin ku bagi...Semoga bermanfaat!!

Posted on August 3, 2008, in MY DIARY and tagged , , . Bookmark the permalink. 8 Comments.

  1. Hahahahahah…
    Gak diceritain niy, kita makan2 di belakang. . . .
    hehehehehehe

  2. mmm…cuma bisa ketawa pas baca, soale g dong ma tindakan2 medisnya. ^_^
    btw IC milad to??? iyon ada juga disana? waah..pulang ya Yon??? padahal ana mau kejakt minggu ni..

  3. wah, miscallnya cm 1 x sih san, cb telp lg, pasti gw respon. yg plg aman emg pk dorsumsisi, tp kl mo cepet n bagus pake tehnik bengkong. untuk yg jam 6, kl dorsumsisi emg biasanya dihekting terus ligasi , tp biasanya nyisain jaringan agak banyak jd scr kosmetik krg bagus, kl ada keberanian coba aja pake jahitan angka 8, ky di tehnik bengkong.jd jam6 yg lag diklem dipotong -/+ 1mmm depan ujung frenulum, terus jgn kaget drhnya mkn akan muncrat, siap siap aja klem mukosa jam 6 pake klem arteri dengan cr miring, gagang klem deket pangkal penis, ujungnya ke jam 6 penis, pastiin darah berenti, kl ga berenti tanda salah sasaran.. terus masukin jarum dariluar kulit bawah(+/-1mm ke kiri dr tengah) ,tembus ke mukosa atasnya, terus silang ke kulit bawah lagi dr luar(1+/-mm ke kanan dr tengah), masuk lagi ke mukosa atasnya, baru di iket deh benangnya 3 kali. yg ini sisa jaringan ga banyak. scr tdk langsung tehnik ini ngiket pemb darah jam 6 lewat efek pelintiran kulit. Ok deh, sukses lg nyunatnya.

  4. Yup spt yg k afiat blg praktisnya untk yg jam 6 pke jahitan angka 8 k’, klo ela lebih ska pke jahit nol di situ. jdi yg jam 6 di klem jarum masuk dari kulit luar,mkosa dari knan trus k kiri dari mukosa ke kulit, ikat ibawah klem, lingkar lagi ikat diatas klem, trus klem lepas, sisa jaringan gunting sdkit, yg penting frenulumnya udah terikat, perdarahan -, aman..
    oiya k’ sblm memisahx korona penis dri preputium setelah bius msk tyain anakx apa msh ngerasa atw tdk soalx skit biasa k……apalg klo kototranx buanyk…..(bisa2 anakx lari g mw d sunat–>pengalamn soalx ^_^)
    smg sukses k dgn burung2 yg berikutx,spa tw dpet yg lbh besar….^_^

  5. San… ada acara bikin sup “kulit”nya gak, he he. Kan dulu rencananya gitu🙂

  6. wah….cool……
    ajarin yah kalo ada lagi hehehehe…. soalnya g lemot nih ga ngerti dari ketikannya…..
    Udah siap praktek di Jawa tampaknya dan membabat burung2 di sini🙂

  7. Wkwk trnyt aku ada temennya jg. Sama sih, aku dah lulus dokter stgh thn yg lalu tp blm prnh nyunat sm sekali. Pdhl dulu sering aktif di TBM&Acara2 baksos gt. Secara wkt di coasspun aku g tlalu suka yg berbau minor2 gt. Wah jd pngn bljr lg. Thx y sharingny

  8. Waktu masih KoAs serba takut nyoba, mungkin karena terlalu sering baca teori, terutama komplikasi tindakan. Tapi setelah jadi praktisi, serba ingin nyoba. Pengalaman Hasan mirip-mirip ky gw. Tapi pertama kali gw khitan pake kauter: cepat, gak ada perdarahan dan Indah secara kosmetis. Tapi jangan sampe combustio dan jepit preputiumnya jangan kelamaan (Ischemia), bisa gak sembuh-sembuh. Benar kata Afiat kalau mau cepat dan indah secara kosmetis pake tekhnik bengkong, tapi harus hati-hati jepit preputiumnya, bisa-bisa glans-nya ikut kejepit n yg beberapa kali gw alami frenulumnya ikut kepotong (mau cepet malah jd lama karena ngurus perdarahan).

    Ada lg nih, kata teori jgn ngebius bagian dgn end arteri pake obat bius mengandung adrenalin (takut ischemic, kt-nye). Tp dari beberapa kali khitanin bocah, Alhamdulillah belum pernah kejadian ky gitu. Ada gak yah yg pernah ngalamin kejadian luar biasa khitan pake pehacain??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: